Foto: Delegasi dari Fakultas Hukum UNS yang beranggotakan Padma Widyantari (2015), Aries Aditya Putra (2016), dan Gatut Adhi Suwandaru (2016)

Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Sebelas (UNS) Surakarta menjadi juara 1 lomba karya tulis mahasiswa Sciencesational 2017 pada tanggal 15 November sampai 18 November 2017 di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat.
Sciencesational 2017 adalah kompetisi tingkat nasional yang diselenggarakan oleh Fakultas Hukum Universitas Indonesia yang bekerja sama dengan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf). Acara ini terdiri dari 2 (dua) kompetisi, yaitu kompetisi Legislative Drafting (Perancangan Undang-Undang) dan kompetisi Karya Tulis Ilmiah. Kegiatan Sciencesational merupakan kegiatan tahunan, yang tahun ini diselenggarakan di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat.
Kompetisi Karya Tulis Ilmiah dengan tema “Optimalisasi Ekonomi Kreatif untuk Penguatan Perekonomian Indonesia” yang diikuti oleh 1 (satu) delegasi dari Fakultas Hukum UNS yang beranggotakan Padma Widyantari (2015), Aries Aditya Putra (2016), dan Gatut Adhi Suwandaru (2016). Kompetisi Karya Tulis Ilmiah ini terbagi menjadi 2 (dua) tahap, yaitu tahap seleksi berkas dan tahap presentasi. Terdapat 7 (tujuh) tim yang lolos tahap seleksi berkas dan berhak mengikuti tahap presentasi. Delegasi dari UNS berhasil lolos sampai pada tahap presentasi dan berhasil meraih juara 1 (satu) Kompetisi Karya Tulis Ilmiah Sciencesational 2017.
Sciencesational 2017 diikuti oleh 5 finalis kompetisi Legislative Drafting dan 7 finalis kompetisi karya tulis ilmiah. Total terdapat 6 Universitas dari seluruh Indonesia yang berpartisipasi dalam Sciencesational 2017.


“Sciencesational 2017 diselenggarakan untuk menemukan solusi optimal atas permasalahan perekonomian di Indonesia ditinjau dari segi hukum. Sebelumnya, Indonesia lebih menekankan industri berbasis sumber daya alam dan padat karya untuk pertumbuhan perekonomian nasional. Kemudian, masa pemerintahan B.J. Habibie melihat Indonesia sulit bersaing apabila hanya mengandalkan pada industri yang padat sumber daya alam dan padat karya. Muncullah pemikiran bahwa transformasi perekonomian dapat dilakukan melalui pendekatan industrialisasi berbasis teknologi yang padat modal dan mengunggulkan kapasitas sumber daya manusia yang andal”, cetus Gatut Adhi Suwandaru.
Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono menjadi pemrakarsa pengubahan orientasi ekonomi, yaitu dengan ekonomi kreatif. Pada era pemerintahan Joko Widodo saat ini, keseriusan membangun perekonomian dengan jalan ekonomi kreatif meningkat. Terbukti dengan dibuatnya Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) berdasarkan Perpres Nomor 6 Tahun 2015 tentang Badan Ekonomi Kreatif.
Bekraf merupakan lembaga non kementerian yang bertanggung jawab terhadap perkembangan ekonomi kreatif di Indonesia serta bertugas membantu presiden da;am merumuskan, menetapkan, mengkoordinasikan, dan menyingkronisasi kebijakan di bidang ekonomi kreatif. Namun, pemerintah masih menghadapi beberapa permasalahan terkait ekonomi kreatif. Permasalahan terkait peraturan yang mengatur mengenai eknomi kreatif maupun permasalahan terkait eksekusi kebijakan di bidang ekonomi kreatif dirasa masih belum optimal. Oleh karena itu Bekraf bekerja sama dengan Fakultas Hukum Universitas Indonesia menyelenggarakan kompetisi untuk mencari ide-ide baru yang mampu menunjang pertumbuhan ekonomi kreatif sehingga bisa menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia.
“Pengalaman yang sangat menyenangkan, ini pertama kalinya bagi kita mengikuti lomba tingkat nasional. Bersyukur pengalaman pertama kami bisa lolos seleksi berkas dan juga menjadi juara 1. Gugup, tidak percaya diri, merasa tertekan dengan lawan sempat kami rasakan. Tapi kami mencoba melawan hal tersebut, cukup dengan berpikiran bahwa ini karya kami, kami hanya ingin menyampaikan gagasan kami. Dan itu berhasil, kami melawan semua perasaan negatif tersebut”, ujar Aries Aditya Putra
“Pesan kami untuk seluruh mahasiswa/i UNS khususnya mahasiswa/i fakultas hukum, jangan takut mengutarakan gagasan kalian. Jangan takut ditertawai karena gagasan kalian tidak diterima. Gagasan kalian adalah harta kalian, kompetisi adalah tempat yang ideal untuk menyalurkan hal tersebut. Jangan takut gagal, hal yang perlu ditakuti adalah jika kamu tidak berani memulai”, imbuh Padma Widyantari, (HUMAS-UNS).

Komentar

Shares