Teater TESA Pentaskan “Pelacur dan Sang Presiden” Sebagai Ajang Promosi

Total
0
Shares

Kelompok Kerja Teater Tesa Fakultas Ilmu Budaya UNS mementaskan Pelacur dan Sang Presiden karya Ratna Sarumpaet di Sanggar Teater Tesa, Kamis-Jumat (5-6/09/2019). Tujuan Pementasan ini adalah untuk promosi guna menarik anggota baru bagi Kelompok Kerja Teater Tesa dari mahasiswa angkatan 2019.

Kegiatan ini rutin dilakukan oleh UKM TESA tiap tahun. Pementasan dilakukan selama dua hari dengan judul yang sama, dihadiri kurang lebih 300-an pengunjung dari para mahasiswa angkatan 2019, pimpinan FIB dan pecinta teater di Soloraya.

Teater dimulai pada pukul 20.00 WIB  dan berakhir pada pukul 21.00 WIB.  Pelacur dan Sang Presiden merupakan naskah yang ditulis Ratna Sarumpaet pada tahun 2004, untuk mengkritik kegiatan perdagangan manusia (Human Trafficking) yang marak terjadi di Indonesia hingga saat ini. Dijerat setan ekonomi, perempuan-perempuan polos tersebut akhirnya diperjualbelikan, mereka diiming-imingi akan mendapat uang yang banyak dengan cara cepat demi penghidupan yang layak. Judul tersebut pulalah yang menjadikan dua tokoh itu sebagai simbol dari dua kelas sosial yang berbeda, antara kelas bawah dan kelas atas, yakni kaum kelas bawah yang tertindas, termarginalkan, dan tidak mendapatkan sistem hukum yang adil.

Teater TESA diketuai oleh Kusuma Pamungkas Hasan Surya dan sebagai Pembina adalah Albertus Prasojo, dosen Sastra Indonesia.

Pelacur dan Sang Presiden ini mengisahkan tentang Jamila seorang perempuan korban perdagangan manusia yang berprofesi sebagai Pekerja Seks Komersial (PSK). Kisahnya dimulai saat Jamila bertemu dengan Menteri yang menjadi pelanggannya di sebuah hotel dan kemudian membunuhnya. Setelah itu Jamila menyerahkan diri ke kantor polisi dan akhirnya dipenjara. Dia medapatkan hukuman eksekusi mati, sedangkan di luar penjara organisasi massa menuntut untuk segera mengeksekusi Jamila. Jamila tidak takut dan gentar bahkan menolak grasi dari Presiden, karena menurutnya grasi hanya akan membuat penderitaan dia semakin menjadi-jadi karena ejekan yang diberikan oleh masyarakat. Jamila meminta untuk bertemu dengan Tokoh Agama dan Presiden sebagai orang yang paling bertanggung jawab atas apa yang menimpa dirinya. Jamila memiliki watak pemberontak dan keras yang ingin memperjuangkan hak kaumnya yang tertindas karena kemiskinan dan ketidakadilan gender. Pementasan di sini lebih mengedepankan perihal perbedaan kelas dan perbedaan perilaku yang diterima oleh setiap kelas sosial

Pentas ini sukses berkat dukungan dari beberapa pihak antara lain Albertus Prasojo selaku dosen dan Pembina serta diketuai oleh  Kusuma Pamungkas Hasan Surya. Adapun para pemeran dalam cerita ini adalah :

Adhilya Fitria Utami Grenith        Sastra Daerah 2017          sebagai Jamila

Sigit Pratama                                      Sastra Daerah 2017          sebagai Jaelani

Enola Dee                                            Sastra Indonesia 2018     sebagai Bu Ria

Hasan Albana                                     Sejarah 2018                       sebagai Sipir 2

Alaika Firdaus                                    Sastra Indonesia 2018     sebagai Sipir 1

Boby Dava                                           Sastra Indonesia 2018     sebagai Pengacara

Kisna                                                     Sastra Indonesia 2018     sebagai Istri Pejabat 1

Lutfi Fauzi                                            Sastra Indonesia 2018     sebagai Istri Pejabat 2

Mi. Naim                                              Sastra Indonesia 2018     sebagai Pak Kiyai

Jawahir Gustav                                 Sastra Indonesia 2014     sebagai Menteri

Cima sebagai Jamila                        Sastra Indonesia 2017     di eksekusi

Nabil Adlani                                        Sastra Indonesia 2015     Sutradara

Nabil, mahasiswa dari Prodi Sastra Indonesia selaku sutradara memberikan komentar dari kisah yang di angkat dalam teater ini mengatakan, “Sebagai manusia kita sebaiknya lebih memahami manusia yang lain. Tidak menjadikan sebuah perbedaan sebagai alasan untuk saling membenci.”

Adapun Adhilya Fitria Utami Grenith, selaku pemain utama sebagai Jamila yang bercita-cita menjadi penulis ini mengatakan, “Ada kebanggan dan mendapatkan kepercayaan untuk mengeksplor karakter. Berpesan, ingin mengedukasi bahwa kita harus memperjuangkan apa yang harus diperjuangkan selama itu benar, sesuai dengan kebutuhan, hak, dan kewajiban.”

Sumber: https://fib.uns.ac.id/berita/teater-tesa-pentaskan-pelacur-dan-sang-presiden-sebagai-ajang-promosi/

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You May Also Like

NGOPI TEKO 4

Pada kesempatan kali ini FKOR UNS mengadakan Seminar Internasional yang merupakan NGOPI TEKO (Ngobrol Pintar Tentang Keolahragaan) Edisi 4. Tema dari NGOPI TEKO Edisi 4 adalah Tantangan dan Aplikasi dari…
View Post