Dekan FEB UNS Ajak Pemerintah Kabupaten Grobogan Harus Gandeng Generasi Milenial untuk Pengembangan Daerah

Total
0
Shares

Strategi Pengembangan Ekonomi Lokal Berbasis Pertanian, Pariwisata dan Industri Kreatif menjadi topik yang diangkat oleh Prof. Drs. Djoko Suhardjanto, M.Com, Hons, Ph. D, Ak, Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret  pada Webinar yang diselenggarakan Litbang Bappeda Kabupaten Grobogan, Senin 14 Desember 2020.

Di awal paparannya Prof. Djoko mengatakan Kabupaten Grobogan dengan jumlah penduduk 1.473.431 orang dan memiliki banyak UMKM serta kawasan yang sangat indah merupakan aset yang berharga, terlebih jika mampu dikembangkan secara optimal. Terutama di masa pandemi, yang harus mampu beradaptasi dengan berbagai kreasi digital.

“Banyak potensi aset di Grobogan  diantaranya Aliran Kali Lusi, Api Abadi Mrapen, Bledug Kuwu, Hutan Jati, Kereta Api, Bukit Kendeng, Gua Macan, hamparan lahan pertanian dan juga kuliner masih perlu dioptimalkan pemanfaatannya untuk lebih menyejahterakan masyarakat dan juga mengangkat nama Grobogan” katanya.

Hal mendasar yang harus dilakukan Pemerintah Kabupaten Grobogan untuk beradaptasi adalah dengan mengelola aset daerah menjadi lebih produktif, mengubah mental birokratis  menjadi jiwa enterpreneur yang berani berfikir dan bertindak kreatif, inovatif dan visioner, penerapan new public management serta memiliki leadership yang kuat.

Lebih lanjut dikatakan,  pilih leading sector yang bisa mengangkat sektor lainnya, apakah wisata agro atau wisata budaya. Ekonomi kreatif mengikuti leading sector yang dipilih. Paling memungkinkan berdasar kawasan, misalnya Pulokulon yang berkarakteristik pertanian. Kawasan ini bisa didorong memblanded dengan wisata dan diblow-up dengan media digital.

“Banyak potensi alam di Grobogan yang perlu digarap dengan lebih baik. Tempat-tempat wisata yang menarik bisa dikelola dan dikolaborasikan dengan kegiatan yang menampilkan budaya lokal. Kemudian di setiap event harus diviralkan melalui media sosial untuk menarik pengunjung” tegas Prof. Djoko.

Pengelolaan aset wisata yang lebih kreatif dan inovatif akan sangat bermanfaat bagi masyarakat sekitar secara keseluruhan. Kegiatan ekonomi pun akan bergulir terus dan bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat  Grobogan.

Berulang-ulang Prof. Djoko mengajak kepada peserta webinar untuk berani berfikir out of the box,  harus keluar dari rutinitas, harus memiliki pemikiran yang lebih  kreatif, inovatif dan visioner dan juga perlu menggandeng para anak muda generasi milenial yang memahami teknologi untuk lebih mengangkat nama Grobogan melalui media-media sosial.

Di akhir paparannya, Prof. Djoko menyampaikan beberapa strategi pengembangan ekonomi kreatif yang bisa dilakukan di Grobogan. Diantaranya dengan mengadakan lomba desa wisata tingkat kecamatan dan kabupaten, berikan reward untuk pemenang lomba desa wisata, viralkan dan gunakan medsos. Dalam hal ini ASN bisa diajak untuk bergerak. Siapkan juga semua keperluan seperti kuliner, souvenir dan sebagainya.

Selain itu, strategi yang dapat ditempuh untuk pengembangan ekonomi kreatif bisa dilakukan dengan kunjungan kelembagaan secara bergiliran dan selalu kreatif membuat agenda kegiatan, hadirkan pejabat pusat dan orang berpengaruh dan minta dukungannya serta ajak komunitas Grobogan yang di luar kota terutama yang sukses untuk berkumpul di desa wisata . (Humas FEB)

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You May Also Like