Webinar bertema Trend Penelitian Bidang Akuntansi di Masa Pandemi Covid 19: Adakah yang baru? menarik lebih dari 400 peserta yang bergabung di aplikasi zoom cloud meeting. Sebagian besar peserta berasal dari mahasiswa dan dosen dari perguruan tinggi di Indonesi.

Kegiatan yang diselenggarakan oleh Program Studi (Prodi) Magister Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Binsis (FEB) Universitas Sebelas Maret  itu menghadirkan dua narasumber, Iman Harymawan, S.E,  MBA, Ph,D., Dosen Prodi FEB UNAIR dan Dr. Sylvia Veronica NP.,  Siregar, S.E, Ak, CA. , Dosen Prodi Akuntansi Universitas Indonesia.

Di awal presentasinya, Iman memulai dengan membandingkan tiga isu menarik di Negara Asia, Hongkong, Singapura dan Indonesia. Menurutnya,  Hongkong dan Singapura adalah salah satu leading publikasi akuntansi di Asia Timur. Banyak peneliti-penelitinya di kedua negara itu yang mempublikasikan artikel di Jurnal Top Tier.

Di tahun 2010-2020, Hongkong telah mempublikasikan 1159 artikel, Singapura 735 artikel dan  Indonesia 591 artikel. Dilihat dari kolaborasinya, luaran yang dihasilkan dari peneliti-peneliti di Hongkong, 87% dihasilkan dari international collaboration, sekitar 13 % saja yang national collaboration, bahkan institutional collabroration dan single authorship.

Demikian juga untuk Singapura hampir sama, international collaboration sebanyak 87, 3 % dan sekitar 13 % yang national collaboration, bahkan institutional collabroration dan single authorship.

“Dibandingkan dengan Indonesia, yang jumlahnya sangat banyak adalah dari  institutional collaboration.  Artinya, dosen dalam institusi yang sama menulis bersama dan dipublikasikan. Dari fakta ini, mudah-mudahan  bisa men-encourage kita  untuk memakin banyak berkolaborasi,  tidak hanya di institusi yang sama tapi lebih luas kolaborasinya,  di level nasional bahkan internasional. Publikasi dengan rekan yang lebih luas, di luar negeri, maka  potensi untuk keterbacaanya akan semakin tinggi” jelasnya.

Selanjutnya disampaikan, di  masa pandemi, sangat banyak totpik-topik yang bisa diangkat oleh para peneliti diantaranya: accounting as a control and surveillance mechanism in a pandemic, How did the pandemic challenge existing public sector budgetary rules and institutional design?, Will it cause any permanent changes and unintended consequences to extant fiscal institutions?, The puzzle of transforming infected and dead people into numbers for the sake of control and knowledge the pandemic   dan lain sebagainya.

Dr. Sylvia Veronica saat pemaparan materi

Hal senada diungkapkan narasumber kedua, Dr. Sylvia Veronica Siregar, Dosen Universitas Indonesia,    cukup banyak topik penelitian yang bisa dikembangkan. Dalam paparannya, Sylvia memberikan contoh-contoh penelitian dari berbagai jurnal. Karena periode penelitian covid relatif masih pendek, maka pemilihan topik-topik yang disampaikannya tidak terfokus hanya pada Top Tier Jurnal.  (Humas FEB).